بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Sejak dulu memang kita sering diberitahu bahwa jumlah ayat Al Quran itu 6666 ayat.  Namun ternyata it tidak jelas dari mana sumbernya.

Sedang para ulama Al Quran pun berbeda beda pendapatnya, tidak ada kesepakatan yang mengikat tentang berapa jumlah ayat Al Quran itu secara tepat. Dalam Al Quran terjemah dari Saudi Arabia disebutkan jumlahnya 6.236 ayat.

Ibnu Katsir menyebutkan beberapa pendapat, dan beliau tegaskan bahwa jumlah ayat al Quran tidak kurang dari 6000 ayat. Sementara lebihnya, diperselisihkan.

Beliau mengatakan,

فأما عدد آيات القرآن فستة آلاف آية، ثم اختلف فيما زاد على ذلك على أقوال، فمنهم من لم يزد على ذلك، ومنهم من قال: ومائتا آية وأربع آيات، وقيل: وأربع عشرة آية، وقيل: ومائتان وتسع عشرة، وقيل: ومائتان وخمس وعشرون آية، وست وعشرون آية، وقيل: ومائتا آية، وست وثلاثون آية. حكى ذلك أبو عمرو الداني في كتاب البيان

Tentang jumlah ayat al Quran ada 6000 ayat. Kemudian ulama berbeda pendapat yang lebih dari angka itu. Diantara mereka berpendapat, tidak lebih dari 6 ribu ayat. Ada yang mengatakan, 6204 ayat. Ada yang mengatakan, 6014 ayat. Ada juga yang mengatakan, 6219 ayat. Ada yang mengatakan, 6225 atau 6226 ayat. Dan ada yang mengatakan, 6236 ayat. Pendapat terakhir ini disampaikan oleh Abu Amr ad-Dani dalam kitab al-Bayan. (Tafsir Ibn Katsir, 1/98).

 

Perbedaan Metode Penghitungan

Apa yang menyebabkan terjadinya perbedaan jumlah ayat Al Quran ?

Ada beberapa catatan terkait keterangan yang disampaikan al Hafidz Ibnu Katsir di atas,

Pertama :  Sikap yang tepat mengenai jumlah ayat adalah TIDAK menegaskan dengan bilangan angka tertentu.

Kedua : penting untuk dipahami terlebih dahulu, bahwa yang berbeda bukan ‘seberapa banyak isi Al Quran‘.  Isi Al Quran tetap sama, sejak awal diturunkan hingga sekarang.  Sama seperti Mushaf al-Imam yang diterbitkan di zaman Khalilfah Utsman bin Affan radhiyallahu ‘anhu

Karena mengingkari satu huruf dalam al Quran, sama dengan mengingkari seluruh isi al Quran. Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu mengatakan,

مَنْ كَفَرَ بِحَرْفٍ مِنَ الْقُرْآنِ ، أَوْ بِآيَةٍ مِنْهُ ، فَقَدْ كَفَرَ بِهِ كُلِّهِ

”Barangsiapa yang kufur terhadap satu huruf al-Quran atau salah satu ayat al-Quran berarti dia telah kufur terhadap seluruh isi al-Quran.” (Tafsir at-Thabari, 1/55).

Terjadinya perbedaan jumlah ayat lebih karena perbedaan  metode penghitungannya.   Seperti perbedaan mereka dalam menentukan titik titik ayat dalam al Quran. Terkadang ada dua ayat dalam mushaf kita, yang menurut ulama tertentu, dua ayat itu dihitung satu ayat. Terkadang ada satu ayat panjang, oleh ulama A masih dianggap satu ayat, sementara oleh ulama B dianggap dua ayat. Dan demikian seterusnya, sehingga jumlah ayat al Quran menurut berbeda beda sesuai dengan ijtihad mereka.

Juga perbedaan dalam menentukan status basmalah. Sebagian ulama menyebut basmalah di setiap awal surat sebagai ayat pertama. Sementara ulama lainnya menyatakan itu bukan ayat pertama dalam surat tersebut.

Jadi meski naskah al Quran sendiri tetap sama, tetapi karena  beda metode menghitungnya, maka jumlah hitungan ayatnya menjadi berbeda.

Namun perbedaan berapa jumlah hitungan ayat sama sekali tidak ada pengaruhnya kepada isi Al Quran Al Karim sendiri. Karena secara zahirnya, tidak ada yang dihilangkan dari Al Quran Al Karim itu.

Catatan Tambahan

Sebagai catatan tambahan, al-Hafidz Ibnu Katsir setelah menyebutkan perbedaan pendapat jumlah ayat dalam al Quran, beliau juga menyebutkan beberapa keterangan tabiin tentang jumlah kata, dan hurufnya.

وأما كلماته، فقال الفضل بن شاذان، عن عطاءِ بن يسار: سبع وسبعون ألف كلمة وأربعمائة وتسع وثلاثون كلمة. وأما حروفُه، فقال عبد الله بن كثير، عن مجاهد: هذا ما أحصينا من القرآن وهو ثلاثُمائِة ألفِ حرف وواحدٌ وعشرون ألفَ حَرْفٍ ومائَةٌ وثمانونَ حرفًا.

“Mengenai jumlah kata dalam al Quran, Fadhl bin Syadan meriwayatkan dari Atha’ bin Yasar, yang mengatakan, Jumlah huruf ada 77439 kata. Sedangkan jumlah hurufnya, diriwayatkan oleh Abdullah bin Katsir, dari Mujahid, beliau mengatakan, “Berikut yang kami hitung dari al Quran, jumlah hurufnya ada 321.180 huruf.” (Tafsir Ibn Katsir, 1/98).

 

 

Wallahu a’lam bishowab

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ ♥ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ♥ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ ♥ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ♥ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ